Jumaat, 12 Disember 2014

Bekerja Dari Rumah

Alhamdulillah hamdan kathira..segala puji buatMu ya Rabb atas nikmat islam dan iman dan segala nikmat duniawi yang lain..sesungguhnya tiada nikmat yang lebih besar daripada nikmat mengenaliMu ya Rabb dan mengakui diri sebagai hambaMu

Alhamdulillah Ummi telah mula bertugas kembali dan Alhamdulillah pihak atasan telah membenarkan Ummi bekerja daripada rumah. Alhamdulillah benar sekali janji Allah disebalik setiap kejadian ada hikmah dan kebaikan yang tersimpan buat hambaNya.

Mengapa Ummi berkata demikian. Sebenarnya ketika Ummi menerima tawaran kerja ditempat yang baru dua tahun lepas, semua sahabat sekeliling menasihati supaya fikir masak-masak dek tawaran kontrak bekerja hanya untuk 6 bulan sahaja dan tiada jaminan akan diteruskan diberi peluang bekerja selepas tamat tempoh 6 bulan. Namun Ummi berpegang pada prinsip apa jua keputusan yang hendak diambil dalam hidup ini, selayaknya bermunajatlah pada Allah mohon petunjukNya agar keputusan itu adalah terbaik buat diri, keluarga dan lebih-lebih lagi untuk agama dan iman kita.

Jadi setelah Ummi beristikharah, Allah memberi rasa tenang dalam hati Ummi untuk menerima tawaran kerja tersebut. Alhamdulillah Allah sebaik-baik Perancang buat Hamba-HambaNya. Habis tempoh kontrak 6 bulan, Ummi ditawarkan sebagai pekerja tetap di syarikat tersebut dan apabila Aneesah disahkan leukimia pada awal tahun ini, sekali Allah menunjukkan perancanganNya yang maha hebat dengan membolehkan majikan membenarkan Ummi bekerja daripada rumah walaupun sebenarnya polisi ini tidak dipraktikkan dalam syarikat tersebut.

Benarlah janji Allah buat hambaNya yang bersabar dan redha ketika menerima sesuatu ujian, Allah pasti memberi jalan keluar buat mereka yang bertawakkal, dan berusaha untuk dekatkan diri padaNya.

Walaupun bukan mudah sebenarnya untuk melakukan tugasan ofis di rumah, apatah lagi ditambahi dengan jadual kimo Aneesah yang hampir setiap hari, antara bekejar ke hospital dan menyiapkan tugasan ofis saban hari kadangkala diri terasa lelah dan lemah, tanpa sedar air mata sentiasa mengiringi diri namun hakikatnya Allah ingin mendidik Ummi agar selalulah mohon kekuatan dan pertolongan dariNya dalam menyelesaikan apa jua tugasan yang diberi kerana sesungguhnya manusia tiada daya dan upaya melainkan dengan Qudrat dan IradatNya. Ucapan La Haula Wa La Quwwata Illa BillAhil 'Aliyyil 'Azim perlu dilazimi dibibir kerana zikir itu bukan ucapan biasa tetapi memberi kekuatan luar biasa buat hamba yang sangat lemah ini.

Rasulullah s.a.w pernah berpesan pada Saidatina Fatimah agar diamalkan doa untuk permudahkan segala urusan:
ياَ حَىُّ يَا قَيُّوم بِرَحْمَتِكَ اَسْتَغِيثُ
اَصْلِحْلِى شَاء نِي كُلَّهُ
 وَ لَا تَكِلْنِي اِلىَ نَفْسِي طَرْفَةَ عَينٍ
"Wahai Yang maha Hidup dan maha Berdiri,
   Dengan RahmatMu Ku Mohon Pertolongan,
   Perbaikilah segala urusanku
   Dan janganlah Engkau biarkanku sendiri
   Walau dalam sekelip mata pun."

Jumaat, 28 November 2014

Fasa Paling Berat

Alhamdulillah segala puji buatMu ya Allah, Engkau maha penyayang, maha kasih pada hamba-hambaMu..terlalu banyak nikmatMu yang Engkau beri walaupun kami selalu melupakanMu..

Alhamdulillah Aneesah baru selesai menjalani rawatan kimo fasa yang ke-enam, fasa yang paling berat di antara semua fasa-fasa kimo..kimonya berlangsung setiap hari selama 2 bulan..Alhamdulillah Engkau beri kekuatan buat kami disaat kami kadangkala rasa begitu lemah dan lelah untuk berulang alik ke hospital namun demi berusaha untuk mencari kesembuhan buat anak kami, kami gagahi jua.

Alhamdulillah Ya Allah Engkau beri kekuatan juga buat anak kami Aneesah untuk terus kuat melawan penyakitnya dan terus sabar melalui rawatan-rawatan yang tidak pernah berhenti. MasyaAllah kekuatan dan ketabahan anak kecil ini yang membantu menguatkan lagi kami Ummi Abi.

Ya Allah kami redha atas ujian ini dan yang kami harapkan hanyalah keredhaanMu jua ke atas kami..moga2 kami benar-benar ikhlas ketika kami menjaga anak kami yang sakit ini..maka pandanglah kami dengan rahmat dan kasih sayangMu ya Rabb..berilah kami balasan syurga disana nanti..Aameen

Isnin, 14 Julai 2014

Ujian itu Tanda Allah Sayang

Alhamdulillah 'ala kullihal..hari ni hari yang ke-6 Aneesah ditahan di wad dek demam sejak Rabu yang lalu. Alhamdulillah demam Aneesah sudah mula pulih dan doktor ingin menghabiskan antibiotic selama 7 hari jadi Aneesah hanya dibenarkan pulang pada hari Rabu inshaaAllah.

Bukan mudah sebenarnya untuk memujuk Aneesah tinggal berhari-hari dalam wad. Bukan mudah juga untuk memujuk Sakeenah untuk terus sabar menunggu dan menghitung hari demi hari menanti kepulangan Ummi dan Aneesah. Sabarlah Sakeenah ye..Allah sedang memerhatikan kita. Andai kita redha dan sabar, Allah akan sayang pada kita sekeluarga. Bukankah kasih sayang Allah itu lebih bernilai dari kasih seorang ibu pada anaknya..

"Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar" (Al-Baqarah:155)

"(Iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan, mereka berkata: "Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali."(Al-Baqarah:156)

"Mereka itu ialah orang-orang yang dilimpahi dengan berbagai-bagai kebaikan dari Tuhan mereka serta rahmatNya; dan mereka itulah orang-orang yang dapat petunjuk hidayahNya." (Al-Baqarah:157)

"Sesungguhnya orang-orang yang bersabar akan disempurnakan pahala mereka dengan tidak terkira" (Az Zumar :10)

Pujuklah sentiasa hati dengan ayat-ayat Allah. Hati ibu mana tidak sedih berpisah dengan anak-anak. Namun sabarlah dengan banyakkan solat dan membaca Al-Quran kerana itulah ubat hati bagi orang mukmin

Dicatat oleh: Ummu Aneesah

Sabtu, 12 Julai 2014

Tarbiah Ramadhan

14 Ramadhan

Aneesah masih ditahan di hukm kerana demam. Doktor telah pun menukar antibiotik yang lebih kuat untuk merawat demamnya. Alhamdulillah Aneesah mula menunjukkan respons positif terhadap antibiotic. Mudah-mudahan Aneesah cepat sembuh dan dapat kita pulang sama-sama berjumpa dengan Abi, Sakeenah dan Sumayyah.

Di saat ini kita dikejutkan dengan berita Gaza dibedil lagi dan kali ini bedilan yang dahsyat oleh tentera Zionis. Apa yang terbayang dibenak fikiran Ummi adalah bagaimana perasaan ibu-ibu disana yang melihat kesengsaraan anak-anak mereka dek peluru yang terkena pada tubuh anak-anak kecil. Bagaimana perasaan seorang ayah yang ditangkap oleh tentera Zionis menahan perasaan rindu pada isteri dan anak-anaknya..Bagaimana pula perasaan anak-anak kecil yang kehilangan ibu ayah tersayang yang terkorban dalam serangan itu?

Pernahkah kita peduli akan semua itu? Pernahkah kita cuba menjiwai perasaan dan penderitaan mereka? Hanya kerana kita sentiasa dapat bersama bergembira dengan keluarga kita membuatkan kita seolah-olah tidak endah dan peduli akan mereka.

Ya Allah sedangkan Ummi yang berpisah hanya beberapa hari sahaja berjauhan dengan Abi, Sakeenah dan Sumayyah kadang-kala tidak tertanggung rasa rindu, bertambah runtun hati ini apabila Sakeenah menelefon sambil menangis berkata "Sakeenah rindu Ummi"... Bagaimana pula mereka di Palestine??

Ya Allah betapa kerasnya hati ini andai diriku tidak rasa peduli pada mereka di Palestine. Betapa jauhnya diri ini daripada Taqwa andai diri masih tidak mampu berdoa setiap waktu untuk mereka di Palestine..Ya Allah betapa dunia menggenggam hati ini andai diri tidak mampu menghulurkan sumbangan buat mereka...

Dimanakah impak tarbiah Ramadhan buat diri ini andai di saat Gaza sedang dibaham oleh tentera Zionis, diri masih sibuk memuaskan nafsu makan dikala berbuka dengan pelbagai juadah sedangkan mereka di Palestine belum tentu ada makanan untuk berbuka..

Inilah tarbiah Ramadhan yang sepatutnya melahirkan rasa ingin membantu sesama saudara kita. Ramadhan bukan hanya melatih kita untuk berpuasa tetapi disebalik kewajipan berpuasa itu berkait rapat dengan bagaimana sensitiviti kita terhadap mereka yang lebih memerlukan? Bagaimana mungkin kita ingin mencapai TAQWA andai kita tidak peduli pada orang lain?

Bagaimana mungkin kita mencapai TAQWA andai kita sanggup berbelanja beratus ringgit untuk membeli baju raya, kuih raya dan segala macam persiapan Hari Raya namun hanya mampu menghulurkan RM10 pada tabung Palestine??

Marilah kita sama-sama muhasabah diri sementara diri masih berada dalam masrasah Ramadhan, kita mohon agar hati ini mampu terdidik dengan tarbiah yang Allah sedang beri dalam bulan Ramadhan ini.



Khamis, 10 Julai 2014

Ramadhan memberi semangat untuk terus bersabar

12 Ramadhan 1435 Hijrah -
10 Julai 2014 

Alhamdulillah dah 11 hari kita lalui Ramadhan..mudah-mudahan momentem kita untuk mencari redha dan keampunan Allah semakin bertambah. 

Pagi semalam (hari rabu 9 Julai), Aneesah ditahan ke wad sekali lagi kerana demam. Mungkin dirinya tidak lagi terdaya bertahan melalui rawatan kimo setiap hari tanpa henti sejak seminggu yang lalu hingga ke hari ini. 

Oleh kerana sudah agak lama Aneesah tidak bermalam di hospital, dirinya membisu seribu bahasa. Aneesah kelihatan lemah dan tidak bermaya. Makan tak lalu, hanya mampu membaringkan diri sahaja.

Namun disebalik ujian yang menjengah dibulan Ramadhan ini, Ummi percaya ada hikmah yang amat besar Allah ingin beri pada Ummi. Barangkali, inilah peluang untuk Ummi tadabbur Al-Quran dengan sebaiknya tanpa ada gangguan dari mana-mana. Alhamdulillah ya Allah kerana memberiku peluang ini untuk dekat padaMu..

Semoga Aneesah cepat sembuh dan boleh menghabiskan rawatan kimo yang berbaki lagi 3 hari untuk fasa ke - 4 ini inshaaAllah. 

Sakeenah dan Sumayyah, sabarlah menanti kepulangan Ummi dan Aneesah. InshaaAllah harapnya Aneesah dapat discaj pada hari Sabtu ini..Aameen.

Dicatat oleh: Ummu Aneesah

Jumaat, 16 Mei 2014

Sentiasa Bersangka Baik Pada Allah

Alhamdulillah hari ini Aneesah telah pergi ke HUKM untuk membuat pemeriksaan darah. Alhamdulillah semua bacaan adalah baik kecuali bacaan antibodinya menurun 0.7. Bermakna Aneesah perlu dijaga dengan lebih rapi dan dikuarantin daripada orang ramai kerana kemungkinan untuknya demam adalah tinggi.

Seperti biasa apabila pergi ke 'Day Care Ward', akan berkongsilah pengalaman dan mutiara-mutiara semangat daripada ibu bapa pesakit-pesakit kanser yang lain. Seorang pakcik telah berkongsi cerita mengenai anaknya yang juga pesakit Leukimia baru-baru ini telah dijangkiti Demam Denggi. Menurut doktor yang merawat anaknya di Kuantan, anaknya hanya tinggal 50-50 sahaja peluang untuk hidup. Doktor disana seolah-olah buntu tidak tahu lagi bagaimana ingin membantu merawat anaknya yang ketika itu dimasukkan ke ICU dek demam denggi.

"Tak apalah Doktor. Saya serah pada Allah sahaja, Dia maha Penyembuh dan saya yakin Dia akan sembuhkan anak saya", luah pakcik itu pada Doktor. Kata pakcik itu lagi, dia hampir-hampir putus asa untuk mengharap akan kesembuhan anaknya apabila doktor juga tidak tahu bagaimana lagi cara untuk merawat anaknya. Alhamdulillah berkat doa yang dipohon setiap hari, pakar daripada HUKM menelefon pakcik itu dan memintanya untuk dibawa anaknya datang ke HUKM untuk mendapat rawatan daripada pakar disini. Alhamdulillah Allah memberi kesembuhan setelah 7 hari doktor bertungkus lumus merawat anaknya.

"Rupa-rupanya dengan seekor nyamuk Allah uji tawakkal dan keyakinan pakcik pada Dia. Pakcik hampir putus asa dikala Allah menguji untuk melihat selama mana kita tetap yakin dan berharap pada Dia. Alhamdulillah rupanya dengan seekor nyamuk itu juga, anak pakcik yang sebelum ini memang tidak aktif dan asyik terlantar saja dirumah, kini setelah pulih daripada demam denggi, menjadi sangat aktif dan nampak sangat sihat berbanding dulu".

Ya Allah benar kadangkala kami berasa goyah dek kelemahan iman kami, namun Engkau yang Maha Penyayang ingin kami sentiasa dekat padaMu..Ya Allah tetapkanlah hati kami ini percaya dan yakin dengan kuasaMu bahawa Engkaulah sebaik-baik Penyembuh.


Rabu, 30 April 2014

Luangkan Waktu untuk Allah

Alhamdulillah segala pujian buatMu Ya Rabb atas nikmat kesihatan yang diberi pada kami sekeluarga terutamanya Aneesah. Hari Jumaat ini, Aneesah ada temu janji doktor untuk rawatan chemo untuk minggu yang ke-enam dalam fasa ketiga ini. Mudah-mudahan segalanya berjalan lancar dan Aneesah diberi kekuatan kesihatan agar tidak demam selepas menjalani rawatan.

Bercakap mengenai demam, setiap kali Ummi menemani Aneesah di hospital sepanjang tempoh rawatan demam untuk beberapa hari, Ummi sedar sebenarnya itu adalah peluang yang Allah beri untuk Ummi menambahkan lagi ibadah khusus pada Allah. Disebalik kedukaan dan kesulitan berada dihospital, tersingkap rahmat untuk hambaNya yang berfikir dan melihat hikmah yang tersembunyi melalui jendela mata hati.

Ketika berada di rumah, memnag tidak dinafikan ibadah solat, puasa dan bacaan Al-Quran seolah-olah terganggu dengan kesibukan melayani kerenah anak-anak sehingga menyebabkan solat menjadi tidak khusyuk dan rutin bacaan Al-Quran jarang sekali dapat dilakukan dek kesibukan mengurus rumahtangga. Ibadah puasa sunat pula selalu terbabas dek keletihan diri melakukan kerja-kerja dirumah.



Kasihnya Allah pada kita dengan memberi ruang dan peluang untuk menambahkan amalan selama berada di hospital dimana tiada sebarang gangguan anak-anak yang lain dan tiada pula gangguan kesibukan untuk mengurus rumah tetapi diberi masa yang cukup banyak andai digunakan sebaiknya untuk membaca Al-Quran, memahami ayat-ayatnya dan menambahkan solat-solat sunat..subhaanAllah..




Jumaat, 18 April 2014

Ya Allah Berilah KekuatanMu

Alhamdulillah segala puji buatMu ya Allah yang maha Penyayang lagi maha Pengasih. Alhamdulillah hari ini Aneesah sudah memasuki fasa Interim Maintenance 1 dan sedang menjalani 'Bone Marrow & IT MTX'. Alhamdulillah sehingga kini, Aneesah menunjukkan tindak balas yang baik terhadap rawatan chemo walaupun sudah tiga kali dimasukkan ke wad dek demam panas namun Alhamdulillah segala rawatan masih berjalan dengan lancar dan mengikut jadual yang ditetapkan.

Mengenangkan setiap kali perlu masuk ke wad apabila Aneesah demam, berat sungguh dihati. Andai ada pilihan lain untuk tidak ke wad, pasti Ummi memilih pilihan itu. Namun dengan hati yang redha, Ummi Abi pasrah membawa Aneesah ke hospital meninggalkan Sakeenah dan Sumayyah bersama nenek dan atuknya. Penat sudah seolah-olah sebati dalam hidup kami ketika perlu berulang - alik ke hospital setiap hari. Namun cabaran paling besar adalah untuk memujuk Aneesah agar rela untuk tinggal di wad selama beberapa hari sehingga demamnya benar-benar pulih.

Dikala diri terasa penat untuk melalui ujian ini..kadangkala diri terasa amat lemah dan goyah untuk bertahan..hati cepat-cepat beristighfar pada Allah dan berdoa agar diberikan kekuatan yang berterusan untuk lalui semua ini. Ya Allah sesungguhnya kami ini amat lemah, hanya padaMu kami mohon segala kekuatan hati dan kesenangan atas segala urusan kami..Aameen ya Rabb

Jumaat, 14 Mac 2014

Berita Adik Siti Damia

Innaa lillahi wa innaa ilaihi raaji'uun.

Tiba-tiba seorang wanita masuk ke bilik Aneesah lalu menghulurkan dua bungkus makanan.

"Kenal Siti Damia? Dia dah tak ada. Saya cuma wakil."

Namanya bagai pernah didengar sebelum ini. Saya 'google' namanya lalu terjumpa laman FB yang memapar wajahnya.

Siti Damia
Menurut isteri saya, Damia sudah dijemput kembali ketika Aneesah baru masuk ke wad.

Mudah-mudahan ibu bapanya tabah dan bersabar atas ujian ini.

*Aneesah telah keluar wad Isnin lepas (10/3/2014). Alhamdulillah. Semalam baru buat CT scan untuk buah pinggangnya.

Jumaat, 7 Mac 2014

Hari Ke-lima: Aneesah Masih di Bilik Isolasi

Meskipun dos antibiotik telah ditingkatkan, Aneesah masih lagi demam. Ujian darah setakat ini tidak menunjukkan kehadiran kuman. Bacaan ANC (absolute neutrophil count) pula masih tinggi. Apa yang saya faham, ANC yang tinggi menunjukkan antibodi badan masih kuat.

Apa pun, menurut doktor, ini perkara biasa bagi pesakit yang sedang menjalani rawatan chemotherapy. Memang beginilah rutinnya. Bahkan tambah doktor, mustahil pesakit chemo tak akan mengalami demam.

Wallahu A'lam. Begitu lemahnya kita. Betapa sempurnanya ciptaan kita ini hinggakan sekecil-kecil sel seperti darah putih, sel darah merah, dan platlet berperanan tinggi dalam menjaga ekosistem badan kita. Subhaanallah.

Ya Allah, Engkaulah yang Maha Penyembuh. Kurniakanlah kesembuhan buat anak kami Aneesah Baseerah.

Khamis, 6 Mac 2014

Tiyah - Siapakah Dirimu?

Inna lillaahi wa innaa ilaihi raaji'uun. Kita dari Allah dan kepada-Nya jua kita akan kembali.

Insan yang saya kenali hanya melalui buah mulut rakan-rakan seperjuangan isteriku di wad onkologi kanak-kanak, PPUKM, telah kembali ke pangkuan Ilahi pukul dua pagi tadi.

Menerusi isteri saya, saya diberitahu bahawa Tiyah telah lama berada dalam keadaan lumpuh disebabkan kuman yang telah menyerang otaknya. Siapakah gerangannya dikau wahai Tiyah hingga mengundang sedih dalam diri ini. Siapakah dirimu hingga menyebabkan air mata ini menitis dalam diam-diam?

Perginya Tiyah menyebabkan uncle lagi erat memeluk anak-anak uncle.

Doa saya dan isteri buat ibu bapa serta keluarga arwah Tiyah - moga dikurniakan ketabahan hati dan redha. Hanya Allah sahaja yang mampu membalas kesabaran hamba-hamba-Nya.

* Sehingga hari ini, Aneesah masih lagi di bilik isolasi. Suhunya hanya turun apabila diberi ubat. Jadi, sejak hari malam Isnin lepas suhunya asyik naik sebaik sahaja kesan ubat habis. Kemungkinan disebabkan oleh infection di mulut.

Selasa, 4 Mac 2014

Demam

Malam semalam Aneesah demam. Teringat pesanan nurse, kalau Aneesah demam, cepat-cepat bawa ke hospital. Menurut beliau, ada ibu bapa yang berlengah sebab cuba mengelak ke hospital; pasal dah serik duduk di hospital. Kami pun rasa begitu. Tapi akibat berlengah itu boleh menyebabkan anak duduk di hospital hingga berminggu-minggu. Yang lebih parah, jika demamnya boleh mengakibatkan infection lain.

Jadi kami akur. Memandangkan itu cara yang terbaik, Aneesah kami bawa terus ke wad onkologi kanak-kanak. Insya-Allah, mungkin esok boleh pulang.

Ahad, 2 Mac 2014

Terapi Apabila Terasa Hebatnya Dugaan

Antara pesanan Nabi Muhammad sallallaahu 'alaihi wa sallam buat kita umatnya yang tercinta:

 ‏ انْظُرُوا إِلَى مَنْ هُوَ أَسْفَلَ مِنْكُمْ وَلاَ تَنْظُرُوا إِلَى مَنْ هُوَ فَوْقَكُمْ فَإِنَّهُ أَجْدَرُ أَنْ لاَ تَزْدَرُوا نِعْمَةَ اللَّهِ عَلَيْكُمْ ‏

 "Lihatlah orang di bawah kamu dan janganlah kamu melihat orang yang di atas kamu kerana dengan melihat ke bawah lebih cepat untuk (kamu) tidak meremehkan nikmat Allah ke atas kamu."

*Sumber hadith di atas telah dipetik daripada Sunnah.com. Anda boleh lihat sanadnya di sini.

Kadang kala kita terasa begitu hebat ujian yang Allah turunkan. Terlalu pahit hingga tidak tertahan air mata. Tetapi sebesar dan sehebat mana pun ujian itu, ada orang yang lebih hebat ujiannya.

Setelah berada di PPUKM selama sebulan, banyak pengalaman dan perkongsian ilmu telah kami dapat daripada ibu bapa pesakit di situ. Isteri saya yang bermalam di sana sudah pasti lebih terkesan dengan cabaran yang dihadapi oleh setiap pesakit kanser dan ibu bapa mereka. Masing-masing dengan ujian yang berbeda. Bahkan lebih hebat dan lagi pahit daripada apa yang kami sedang harungi bersama Aneesah.

Ada yang anaknya terpaksa dibuang tangan kanannya. Namun, subhaanallah, riak wajah anak dan ibunya tetap tenang. Walaupun ditawarkan oleh seorang YB untuk dipasang tangan robotik, beliau menolak. Alasannya senang sahaja, jika itu yang Allah tentukan, biarkanlah - begitulah lebih kurang maksudnya.

Ada pula yang anaknya sudah tidak sedar lagi dan dibantu oleh alat sokongan. Si ibu terus setia menunggu meskipun doktor menyatakan anaknya sudah tiada harapan.

Mendengar dan melihat semua ini, saya hanya mampu untuk berdoa agar mereka terus tabah.

Khamis, 27 Februari 2014

Rutin Berubah

Kini sudah lebih sebulan sejak doktor diagnos Aneesah sebagai penghidap leukemia. Rutin kami - apa lagi, memang berubah.

Aneesah telah selamat tamat fasa pertama ratawan chemo. Kini beliau melangkah ke fasa kedua. Kali ini tidaklah begitu kerap ke hospital. Hanya sekali seminggu ke hospital. Cuma cara ubatnya dimasuk sekarang melalui tulang belakang. Rawatan ini dipanggil intrathecal chemotherapy atau istilah pendek yang selalu para doktor dan jururawat gunakan adalaha 'IT'. Sebabnya untuk mengelak sel-sel kanser leukemia daripada terus merebak ke otak menerusi cecair tulang belakang (cerebrospinal fluid - CSF).

Aneesah & Sakeenah

Khamis, 13 Februari 2014

Dexamethasone: Penambah Selera

Kebelakangan ini, Aneesah makin berselera makan. Memang doktor ada sebut yang ubat dexamethasone akan beri kesan pada selera makan. Awal-awal lagi kami diingatkan untuk sedia makan waktu malam.

Masya-Allah, dahsyat juga seleranya. Pukul 2 @ 3 pagi dah bangun minta makan. Waktu Subuh, Aneesahlah orang pertama menjamu selera :)

Tak mengapalah, asalkan makan untuk sihat dan bertenaga.

Selasa, 11 Februari 2014

Ayat-ayat Ruqyah untuk Pesakit Leukemia

Kebetulan ketika menonton TV, isteri saya ada menonton sebuah rancangan yang panelnya adalah Ustaz Sharhan. Beliau begitu terkenal sebagai seorang penceramah dan pengamal perubatan Islam. Berikut adalah bacaan ayat-ayat Al-Qur'an yang disaran beliau bagi mereka yang mengalami penyakit leukemia:
  • Surah Al-Faatihah
  • Ayatul-Kursi
  • Surah Al-Mu'min: ayat 11 - 14
  • Surah Al-Hasyr: ayat 21
Bacalah ayat-ayat tersebut pada air Zamzam lalu minum.

Wallahu'alam.

Isnin, 10 Februari 2014

Tarbiah Allah Di Sebalik Mehnah Hidup

Gunakanlah prinsip “Ujian hidup ialah satu didikan langsung daripada Tuhan”, insyaAllah kita akan dapat kekuatan dan ketenangan dalam menghadapi hidup ini. Percayalah, Allah mendidik kita melalui kesusahan, kesenangan, pujian mahupun cercaan. Apabila bertemu kesusahan, Allah mendidik kita erti sabar. Apabila kesenangan bertamu, Allah mengajar kita erti kesyukuran. Apabila si miskin datang, itu peluang untuk mengamalkan sifat pemurah. Tetapi apabila si kaya menjengah, jangan pula terjejas sifat Qanaah. Ingat, Tuhan mendidik kita pada setiap masa, peristiwa dan manusia.

 Hakikatnya, hidup adalah sebuah sekolah yang mana orang, situasi dan kondisi yang menjadi punca ujian itulah sebenarnya guru kita. Sentiasa ada maksud tersirat yang perlu kita pelajari daripada semua itu. Hadapilah ujian hidup dengan mencari maksud disebalik takdir-takdir Allah itu. Dengarlah suara tarbiah dan dakwah yang berbisik setiap kali kita diuji. Ingatlah kebaikan dan keburukan hanya ada pada penilaian insan, tetapi disisi Allah, apa yang ditakdirkanNya pasti suatu kebaikan. Maka carilah kebaikan itu dengan mata hati nescaya kita mampu melihat hikmah yang tersembunyi.

Jangan mengeluh dan memberontak, asyik mempersoalkan mengapa dan kenapa, justeru kita tidak akan dapat mengubah reality. Bukankah takdir akan sentiasa mengatasi tadbir? Seharusnya kita tunduk dan akur pada takdir dengan mengatur sebaik-baik tadbir. Terimalah sesuatu ujian itu dengan pasrah, tetapi jangan sesekali kita mengalah. Hati tunduk akur bertemankan sabar namun akal ligat berputar mencari jalan keluar!

 Kerana itu jadilah kita seorang hamba yang menjadikan aqidah sebagai akar jati diri, syariat sebagai kompas hidup dan akhlak sebagai senjata diri. Carilah kebaikan, milikilah kebaikan dan warisilah kebaikan. Ingatlah kebaikan itu bukan hanya pada yang harum dan indah, tetapi juga ada pada yang busuk dan hodoh. Bukankah najis itu boleh ditukar menjadi baja dan penawar bias ular itu datangnya daripada racunnya jua.

Akhir kalam, tidak cukup kita hanya menjadi baik tetapi berilah kebaikan. Jika kita menghulur kebaikan, kebaikan itu akan pulang semula pada kita. Walaupun mugkin kebaikan kita tidak akan mengubah orang lain yang tetap bersikap negative terhadap kita, namun kebaikan itu sebenarnya telah pun menggembirakan dan menenangkan diri kita sendiri. Hapuskanlah dendam, iri hati dan marah yang bersarang dalam jiwa. Kemaafan pasti akan membuahkan kebaikan. Kebencian akan membuahkan kejahatan. Belajarlah menyayangi sesiapa jua, nescaya kita akan menjadi semakin jahil tentang kebencian dan permusuhan. Pasti ada maksud Tuhan menjadikan manusia wujud secara bersama di atas dunia ini. Seolah-olah Tuhan telah berpesan, belajarlah sesame insan nescaya kita akan terasa didikanNya…

Pulang Ke Rumah

10 - Feb- 2014

Alhamdulillah setelah sebulan berada di hospital, hari ni Aneesah akhirnya dapat pulang ke rumah. Alhamdulillah moga-moga Aneesah terus kuat untuk melawab penyakitnya dan bertahan untuk meneruskan chemotherapy sehingga ke akhirnya.

Tak sabar Ummi dan Aneesah nak pulang, hendak berjumpa dengan Sakeenah dan Sumayyah setelah berpisah selama berada dihospital. Hebat sungguh nikmat rindu yang Allah kurniakan buat mereka yang berkasih sayang.

Ahad, 9 Februari 2014

Jika Tuhanku Bertanya Kepadaku

Di kala berhadapan dengan situasi begini, ubat penenangnya adalah mengingati Allah.

Seorang sahabat telah berkongsi sebuah video youtube yang mampu menusuk sanubari kita semua. Mari kita amati bait syair berikut yang dikatakan telah membuat Imam Ahmad Bin Hanbal (Rahimahullah) menangis dalam mengenang nasibnya yang hakiki.


إِذَا مَا قَالَ لِي رَبّيِ أَما اسْتَحْيَيْتَ تَعْصِينِي
Jika Tuhanku bertanya kepadaku, tidak malukah kau bermaksiat kepada-Ku?

وَتُخْفِى الذَّنبَ عَنْ خَلْقِي وَبِالعِصْيَانِ تَأْتِينِي
Kau sembunyikan dosamu daripada makhluk-Ku dan datang kepada-Ku dengan penuh dosa.

فَكَيْفَ أُجِيبُ يَا وَيْحِي وَمَنْ ذَا سَوْفَ يَحْمِينِي
Bagaimana aku nak jawab duhai diriku yang malang? Dan siapalah yang dapat menyelamatkan aku?

أُسَلّيِ النَّفْسَ بِلآمَالِ مِنْ حِينٍ إِلَى حِين
Aku terus menyogok jiwaku dengan impian dan harapan dari semasa ke semasa.

 وَأَنْسَى مَا وَرَاءَ المَوْتِ مَاذَا بَعْد تَكْفِينِي
Dan aku melupakan apa yang bakal dihadapi selepas mati dan apa yang berlaku selepas aku dikafankan.

كَأَنّيِ قَدْ ضَمِنْتُ العَيْشَ لَيْسَ المَوْتٌ يَأْتِينِي
Seolah-olah aku ini telah dijamin untuk hidup selamanya - seakan mati tidak akan menemuiku.

وَجَاءَتْ سَكْرَةُ المَوْتِ الشَّدِيدَةٌ مَنْ سَيَحْمَينَي
Dan telah datang kepadaku sakaratul maut yang ngeri. Nah! siapa sekarang yang mampu melindungiku?

نَظَرْتُ إِلَى الوُجُوهِ أَلَيْسَ مِنْهُم مَنْ سَيُفْدِينِي
Aku melihat pada wajah-wajah - apakah ada daripada mereka yang akan menebusku?

سَأُسْأَلُ مَا الَّذِي قَدَّمْتُ فِى دُنيَايَ يُنجِينِي
Akan ku disoal apa yang telah aku lakukan di dunia untuk menyelamatkan diri ini?

فَكَيْفَ إِجَابَتِي مِنْ بَعْد مَا فَرَّطتُ فِي دِينِي
Maka bagaimana akan ku jawab setelah aku mengabaikan urusan agamaku?

وَيَا وَيحِي أَلَمْ أَسْمَعْ كَلَامَ اللهِ يَدْعُونِي
Celakanya aku! Apakah aku tak mendengar ayat-ayat Allah yang menyeruku?

أَلَمْ أَسْمَعْ لِمَا قَدْ جَاءَ فِي ق وَيس
Adakah aku tak dengar apa yang telah diberitakan dalam Surah Qaaf dan Yaasin?

أَلَمْ أَسْمَعْ بِيَوْمِ الحَشْرِ يَوْمَ الجَمْعِ وَالدِينِ
Adakah aku tak dengar tentang hari dikumpulkan manusia, hari perhimpunan dan hari ad-Diin (Qiyaamah)?

أَلَمْ أَسْمَعْ مُنَادى المَوتِ يَدْعُونِي يُنَادِينِي
Adakah aku tak dengar panggilan ajal maut, menyeru dan menjemputku?

فَيَا رَبَّاهُ عَبْدٌ تَاءِبٌ مَنْ ذَا سَيَؤْوِيهِ
Maka ya Rabb! Seorang hamba datang bertaubat, siapa yang dapat melindunginya?

سِوَى رَبّ غَفُورٍ وَاسِعٍ لِلْحَقّ يَهْدِينِي
Melainkan Tuhan yang Maha Luas Pengampunan-Nya dan membimbingku kepada kebenaran.

أَتَيْتُ إِلَيْكَ فارْحَمْنِي وَثَقّلْ فِي مَوَازِينِي
Aku telah datang kepadaMu maka kasihanilah daku dan beratkan timbangan (kebaikan) ku.

 وَخَفّفْ فِي جَزَاءِي أَنتَ أَرْجَى مَن يُجَازِينِي
Dan ringankan (percepatkan) hisabku kerana Engkaulah yang terbaik dalam penghisaban.

Terjemahan asal bait syair telah dibuat oleh Mujahid Nordin.

Moga para pembaca sekalian mendapat ketenangan.

Sabtu, 8 Februari 2014

Bermulanya Chemotherapy - Cycle 1

19 - Jan - 2014

1 unit beg darah merah ditambah ke dalam darah Aneesah kerana bacaan darah merah sangat rendah.
Dexamethasone - Ubat chemo yang diminum 2 kali sehari telah diberi sebagai pendahuluan untuk rawatan chemo dan akan berterusan hingga habis induction phase selama sebulan ini.
Allopurinol - Ubat minum yang diambil 3 kali sehari selama 5 hari pada permulaan chemotherapy.

20 - Jan - 2014

Hari pertama chemotherapy induction phase. Platlet (sel darah kuning yang membantu pembekuan darah) ditambah ke dalam darah Aneesah sebanyak 2 unit bag sebelum melakukan procedure untuk mengambil cecair daripada tulang belakang. Intrathecal methotrexate (IT) dilakukan pada Aneesah di mana Doktor memasukkan ubat pada cecair tulang belakang agar mengalir ke bahagian otak untuk membunuh sel-sel leukimia yang terdapat pada otak. IT akan dilakukan pada hari 1, 8 dan 28 rawatan chemo.

21 - Jan - 2014

Hari kedua chemotherapy induction phase. Ubat Vincristine (dos pertama) dimasukkan melalui IV (saluran darah). Ubat ini akan dimasukkan sekali seminggu bermula hari 2, dan seterusnya hari 9, 16, 23, dan 30.

23 - Jan - 2014

ECG dan CT Scan dilakukan untuk memastikan tiada apa-apa masalah pada jantung dan paru-paru.
Asparaginase (dos 1) diberi melalui suntikan pada bahagian punggung. Sebanyak 12 dos akan diberi sepanjang induction phase.

01 - Feb - 2014

Aneesah demam dengan suhu 38.8 darjah calcius pada jam 11am. Sampel darah telah diambil untuk memastikan samada terdapat jangkitan kuman atau tidak. Aneesah dipindahkan ke wad pengasingan dan diberi antibiotik serta paracetamol selama 72 jam. Chemotherapy ditangguhkan seketika sementara menghabiskan dos antibiotik.

04 - Feb - 2014

Alhamdulillah Aneesah tiada demam sejak dipindahkan ke wad pengasingan dan keputusan darah menunjukkan tiada jangkitan kuman. Chemotherapy diteruskan kembali.

07 - Feb - 2014

'Bone Marrow Aspiration' kali kedua dilakukan untuk melihat sejauh mana keberkesanan rawatan chemo selama ini. InshaaAllah keputusan ujikaji akan diketahui pada hari isnin (10 Feb )











Jumaat, 7 Februari 2014

Ujian Bertamu

12 - Jan -  2014

Pagi itu Sakeenah (5 tahun) dan Sumayyah (4 bulan) dihantar ke rumah Ummi sementara kami membawa Aneesah ke Hospital Pakar An-Nur Bandar Baru Bangi. Doktor yang bertugas setelah merujuk pada doktor pakar kanak-kanak (Dr Arbaiyah) mengesyaki perkara yang sama seperti Kak Nor dan Kak Da. Aneesah diminta rujuk pada mana-mana hospital besar yang mempunyai pakar cancer kanak-kanak. Kami segera membawa Aneesah ke Hospital KPJ Kajang dan doktor yang bertugas ketika itu juga mengesyaki cancer darah. Namun kerana ketiadaan pakar, kami disarankan untuk segera merujuk pada HUKM. Menurut doktor, hanya 3 hospital sahaja yang mempunyai pakar  (pakar kanser kanak-kanak) iaitu PPUM, HUKM, dan Hospital Kuala Lumpur.

Pulanglah kami ke rumah dengan hati yang berat memikirkan bagaimanakah liku-liku hidup yang bakal ditempuhi. Menurut Doktor, kebiasaannya akan mengambil masa beberapa hari untuk mengenalpasti penyakit yang sebenar dan seterusnya rawatan yang diperlukan juga akan mengambil tempoh yang lama. Kami mengemas pakaian sebagai persediaan untuk  'berkampung' di hospital selama yang perlu.

Jam 6.30pm, kami sampai di HUKM bahagian kecemasan memandangkan hari Ahad tiada klinik pakar yang dibuka. Doktor mengambil sampel darah untuk 'blood count test' dan 'blood smear test'. Hasil ujikaji mendapati terdapat 'abnormality' pada sel darah dan bilangan sel darah putih juga lebih tinggi daripada bilangan normal - Diagnose yang sama diberi iaitu kanser darah atau lebih tepat leukemia.
Bermulalah episod 'perkampungan' kami di hospital.



15 - Jan - 2014
Jam 10 pagi, Aneesah dimasukkan ke bilik procedure untuk 'bone marrow aspiration' - Hasil ujikaji mengesahkan Aneesah menghidap 'Acute Limphoblastic Leukemia'  jenis B-Cell. Dr. Dorris selaku pakar yang mengendalikan kes Aneesah menerangkan protokol rawatan yang diperlukan untuk Aneesah. Rawatan akan mengambil masa lebih kurang 2 tahun untuk merawat sepenuhnya. Untuk initial phase, rawatan intensive akan diadakan selama sebulan dan perlu berada dalam wad selama tempoh itu. Namun, pada hari ke-15 rawatan 'chemo', Doktor akan mengulangi 'bone marrow aspiration' untuk melihat sejauh mana keberkesanan rawatan 'chemo'. Andai keputusan uji kaji itu baik, maka pesakit dibenarkan pulang ke rumah dan hanya perlu datang berulang alik ke hospital untuk meneruskan rawatan chemo mengikut jadual yang telah ditetapkan oleh Doktor.

"Sesungguhnya Ujian itu adalah tarbiah Allah buat hambaNya agar hambaNya lebih dekat menghampiriNya. Barangsiapa yang mampu bersabar dan redha, maka ganjaran pahala yang tidak ternilai menanti mereka"

Sabar

Rentetan pos di laman Facebook - memohon doa para sahabat agar Aneesah kembali sembuh.
Antara intipati tazkirah yang pernah saya hadiri sebelum khutbah Jumaat di Surau HUKM adalah bersabar tatkala ditimpa musibah. Antara lain, muzakkir itu mengingatkan kami agar bersangka baik kepada Allah; menerima hakikat bahawa semua ini tentu ada hikmahnya. Seterusnya, kami diingatkan agar terus berusaha untuk mengubati penyakit yang ditimpa. Semoga Allah memudahkan urusan kami dan menjadikan kami tabah.

Saya bersyukur kerana sebaik sahaja pertemuan kami dengan Kah Da & Kak Nor, kami terus membawa Aneesah untuk pemeriksaan pada hari berikutnya. Begitu hebat percaturan Allah. Pada hari yang sama, keadaan Aneesah mula menunjukkan tanda-tanda penyakitnya yang lain - begitu mendadak perubahannya. Pucatnya makin ketara. Kesan-kesan luka mula timbul seperti bintik-bintik merah pada permukaan kulit (bruising/bleeding). Sakit tulangnya makin kuat hingga Aneesah tak mampu berdiri selain menangis.

Subhaanallah. Mujur ketika itu beliau sudah berada di HUKM. Doktor ada bagi ubat untuk melegakan sakitnya.

Pagi ini, Aneesah sedang menjalani bone marrow aspiration. Andai keadaan mengizinkan, kami dibenar bawanya pulang pada hari Selasa depan, insyaAllah. Walau bagaimanapun, rawatan susulan chemotherapy tetap diteruskan selepas itu.

Khamis, 6 Februari 2014

Ujian Menjengah

11 - Jan - 2014
Hari ulangtahun kelahiran adik perempuan Ummi (Tasnim). Kami berkumpul di rumah ma pada belah malam untuk majlis kesyukuran. Sedang Ummi bersiap, Abi menyatakan kerisauannya melihat perut Aneesah (Anak kedua) buncit lain macam dan buncitnya itu lebih kepada bahagian atas perut.

Setibanya di rumah Ma, persoalan yang sama diajukan oleh Ma berkenaan buncitnya perut Aneesah. Kebetulan Kak Nor pun ada ketika itu, diminta oleh Ma untuk memeriksa perut Aneesah. "Yati, liver dengan 'spleen' dia dah bengkak lah. Baik mu terus bawak dia gi jumpa pakar. Ada abnormaliti pada darah dia ni. Kelenjar dia pun dah bengkak ni. Aku takut dia kena cancer darah yati", ujar Kak Nor.

Luruh hati Ummi mendengar bicara Kak Nor. Terasa berat untuk menelan kata-kata itu. Hatiku menangis berdoa moga Allah selamatkan Aneesah daripada sebarang penyakit yang merbahaya. Kak Nor berbincang dengan Kak Da akan simptom - simptom yang dialami oleh Aneesah. Seingat Ummi, Aneesah pernah demam panas (suhu mencecah 40 darjah calcius) selama 3 hari dan berlarutab demam dengan suhu 38.8 ke atas sehingga seminggu. Namun kerana melihat Aneesah tetap aktif, kami hanya membawanya berjumpa doktor biasa dan antibiotic selama 5 hari telah diberi. Setelah demamnya pulih, namun selang seminggu, Aneesah mula demam dimalam hari sahaja. Hampir setiap malam badannya akan panas sehingga 38.7 darjah calcius dan sebelah paginya akan turun balik ke suhu normal. Demamnya pada belah malam berlarutan hampir 2 bulan lamanya. Kerap juga Aneesah mengadu sakit kaki dan selalu berasa letih.

Ummi dan Abi hanya mampu berdoa agar apa jua penyakit yang ditaqdirkan untuk Aneesah, moga Allah memberi kesembuhan yang sempurna pada dia dan memberi ketabahan pada kami untuk menerima ujian ini.

Ini Jendela

Ini jendela,
Itu pintu,
Itu papan tulis,
Ini lantai...

Begitu asyik Aneesah menyanyi. Usianya tika itu baru mencecah 2 tahun. Masih pelat tapi kata-katanya boleh dicam. Sakeenah pula lebih beriya menyanyi lagu 'Wonder Pets'.

Memandangkan lagu 'papan tulis' suatu yang unik, kami pun menamakan blog ini sebagai 'Itu Papan Tulis'. Lagi pun, bahagian tu yang Aneesah suka emphasize.

Keberadaan blog ini, walaupun tampak seperti sebuah catatan biasa, kami berharap dapat berkongsi pengalaman dan maklumat kepada orang ramai selaku penjaga kepada seorang pesakit kanak-kanak yang menghidap leukemia.

Aneesah disahkan menghidap leukemia jenis ALL pada 15hb. Januari, 2014.
Jendela baru ini untuk kita saling ingat-mengingat; memahami makna tersirat di sebalik taqdir yang tersurat.