Ahad, 9 Februari 2014

Jika Tuhanku Bertanya Kepadaku

Di kala berhadapan dengan situasi begini, ubat penenangnya adalah mengingati Allah.

Seorang sahabat telah berkongsi sebuah video youtube yang mampu menusuk sanubari kita semua. Mari kita amati bait syair berikut yang dikatakan telah membuat Imam Ahmad Bin Hanbal (Rahimahullah) menangis dalam mengenang nasibnya yang hakiki.


إِذَا مَا قَالَ لِي رَبّيِ أَما اسْتَحْيَيْتَ تَعْصِينِي
Jika Tuhanku bertanya kepadaku, tidak malukah kau bermaksiat kepada-Ku?

وَتُخْفِى الذَّنبَ عَنْ خَلْقِي وَبِالعِصْيَانِ تَأْتِينِي
Kau sembunyikan dosamu daripada makhluk-Ku dan datang kepada-Ku dengan penuh dosa.

فَكَيْفَ أُجِيبُ يَا وَيْحِي وَمَنْ ذَا سَوْفَ يَحْمِينِي
Bagaimana aku nak jawab duhai diriku yang malang? Dan siapalah yang dapat menyelamatkan aku?

أُسَلّيِ النَّفْسَ بِلآمَالِ مِنْ حِينٍ إِلَى حِين
Aku terus menyogok jiwaku dengan impian dan harapan dari semasa ke semasa.

 وَأَنْسَى مَا وَرَاءَ المَوْتِ مَاذَا بَعْد تَكْفِينِي
Dan aku melupakan apa yang bakal dihadapi selepas mati dan apa yang berlaku selepas aku dikafankan.

كَأَنّيِ قَدْ ضَمِنْتُ العَيْشَ لَيْسَ المَوْتٌ يَأْتِينِي
Seolah-olah aku ini telah dijamin untuk hidup selamanya - seakan mati tidak akan menemuiku.

وَجَاءَتْ سَكْرَةُ المَوْتِ الشَّدِيدَةٌ مَنْ سَيَحْمَينَي
Dan telah datang kepadaku sakaratul maut yang ngeri. Nah! siapa sekarang yang mampu melindungiku?

نَظَرْتُ إِلَى الوُجُوهِ أَلَيْسَ مِنْهُم مَنْ سَيُفْدِينِي
Aku melihat pada wajah-wajah - apakah ada daripada mereka yang akan menebusku?

سَأُسْأَلُ مَا الَّذِي قَدَّمْتُ فِى دُنيَايَ يُنجِينِي
Akan ku disoal apa yang telah aku lakukan di dunia untuk menyelamatkan diri ini?

فَكَيْفَ إِجَابَتِي مِنْ بَعْد مَا فَرَّطتُ فِي دِينِي
Maka bagaimana akan ku jawab setelah aku mengabaikan urusan agamaku?

وَيَا وَيحِي أَلَمْ أَسْمَعْ كَلَامَ اللهِ يَدْعُونِي
Celakanya aku! Apakah aku tak mendengar ayat-ayat Allah yang menyeruku?

أَلَمْ أَسْمَعْ لِمَا قَدْ جَاءَ فِي ق وَيس
Adakah aku tak dengar apa yang telah diberitakan dalam Surah Qaaf dan Yaasin?

أَلَمْ أَسْمَعْ بِيَوْمِ الحَشْرِ يَوْمَ الجَمْعِ وَالدِينِ
Adakah aku tak dengar tentang hari dikumpulkan manusia, hari perhimpunan dan hari ad-Diin (Qiyaamah)?

أَلَمْ أَسْمَعْ مُنَادى المَوتِ يَدْعُونِي يُنَادِينِي
Adakah aku tak dengar panggilan ajal maut, menyeru dan menjemputku?

فَيَا رَبَّاهُ عَبْدٌ تَاءِبٌ مَنْ ذَا سَيَؤْوِيهِ
Maka ya Rabb! Seorang hamba datang bertaubat, siapa yang dapat melindunginya?

سِوَى رَبّ غَفُورٍ وَاسِعٍ لِلْحَقّ يَهْدِينِي
Melainkan Tuhan yang Maha Luas Pengampunan-Nya dan membimbingku kepada kebenaran.

أَتَيْتُ إِلَيْكَ فارْحَمْنِي وَثَقّلْ فِي مَوَازِينِي
Aku telah datang kepadaMu maka kasihanilah daku dan beratkan timbangan (kebaikan) ku.

 وَخَفّفْ فِي جَزَاءِي أَنتَ أَرْجَى مَن يُجَازِينِي
Dan ringankan (percepatkan) hisabku kerana Engkaulah yang terbaik dalam penghisaban.

Terjemahan asal bait syair telah dibuat oleh Mujahid Nordin.

Moga para pembaca sekalian mendapat ketenangan.