Jumaat, 20 Februari 2015

Kembali ke Wad & Pesanan MAS Sempena Tahun Baru Cina

Bersiaran lagi kami dari wad 4D. Harapnya kali ini Aneesah sembuh dengan kadar yang segera. Suhunya meningkat hingga 40 darjah celcius malam semalam. Alhamdulillah, semuanya stabil sekarang. Insya-Allah, dalam beberapa hari lagi bolehlah balik.

Punca demam tidak dapat dikenal pasti. Pada mulanya, kami sangka Aneesah terkena demam campak seperti adiknya. Namun, kami diberitahu demam campak tak mungkin menyebabkan suhu meningkat hingga tahap melampau. Wallahu a'lam. Mudah-mudahan Aneesah cepat sembuhnya.

Sempena cuti tahun baru Cina ini, tidak ke manalah kami. Hanya bunyi beep mesin ubat, TV Astro, laptop, dan smartphone yang memecah kesunyian sekitar wad ini. Sekali-sekali terdengar isteri sedang rancak bersembang dengan kawannya di bilik sebelah. Beginilah hidup di wad.

Ketika mencari sesuatu di YouTube, iklan Malaysia Airlines System (MAS) terpampang. Kebiasaannya, saya memilih untuk skip tapi kali ini saya memilih untuk mendengar. Saya tertarik dengan kata-kata terakhir di hujung filem tersebut:
Everyone of us, chasing wealth and ambition, forget the blessings we have around us. The blessings that people give to us, and the blessings that we give to others. In essence, the blessing that life in itself is. If we focus on being a blessing, we are always blessed in abundance. 
Setiap daripada kita yang cuba mengejar kekayaan dan cita-cita, sering alpa dengan rahmat yang terdapat di sekeliling kita, dan juga rahmat (nikmat) yang kita beri kepada orang lain. Pendek kata, rahmat yang terkandung dalam kehidupan. Jika kita tumpukan perhatian dalam menjadikan diri sebagai rahmat, kita akan sentiasa dilimpahi rahmat.


Semoga menjadi peringatan buat diri terutama kita yang selalu sibuk dengan kerja.