Ahad, 26 April 2015

Zikir Sambil Menari

Terkini, antara isu sensasi di negara kita adalah isu zikir sambil menari. Tanpa mengira ulasan dan perbahasan yang dikemukakan oleh para ulama', berzikir cara demikian kelihatan agak 'luar biasa' bagi saya. Macam-macam video telah sampai ke WhatsApp. Ada yang meloncat, melompat, dan sebagainya. Jika menurut pandangan peribadi saya, agak keterlaluanlah dan luar biasa berzikir begitu.

Fatwa yang dikemukakan oleh Mufti Wilayah Persekutuan, Datuk Dr. Zulkifli Mohamad Al-Bakri, menjelaskan mengapa berzikir dalam keadaan menari tidak dibolehkan. Namun, diharuskan pergerakan badan selagi dilakukan dalam keadaan berpada-pada dengan sebahagian badan sahaja. Cubalah baca. Moga kita semua terpimpin pada jalan-Nya:
Syariat Islam tidak menyebut secara jelas dan terang tentang kebolehan tarian ketika berzikir, baik dalam al-Qur’an mahupun Hadith. Hal itu juga belum pernah dilakukan oleh mana-mana Rasul dan Nabi pun dan begitu juga mereka yang mengikut jejak langkah Rasulullah di kalangan sahabat. Atas asas inilah alangkah baiknya kita berpada dengan berzikir bersungguh-sungguh sepertimana yang dilakukan di kalangan khalayak masyarakat kita ketika ini dengan menjaga adab dan tatasusilanya. ~ Datuk Dr. Zulkifli Mohamad Al-Bakri
Berikut ada beberapa video yang ditemui. Sekadar untuk tontonan ya - hanya untuk tahu amalan apa yang kita boleh dapati di negara orang dan di tempat kita sendiri:


Di sebuah perkampungan:




Isnin, 20 April 2015

Ahmad Zulhilmi Assanah - Rakan Seperjuang dalam Kenangan

Makin usia meningkat, maka makin ramailah di kalangan kenalan dan ahli keluarga kita yang dijemput pergi. Saban hari, ada sahaja beritanya. Semuanya menjadi adat kehidupan hinggalah malakul-maut datang mencabut nyawa kita sendiri. Wahai bakal jenazah, bersiap sedialah kalian kerana kematian itu pasti!

Seusai berwudhu' pada Subuh hari Sabtu yang lalu, saya dikejutkan dengan berita kehilangan seorang sahabat yang pernah sama-sama menuntut di Taman Ilmu dan Budi. Dikhabarkan beliau bersama ibu dan bapa telah meninggal kerana terlibat dalam sebuah kemalangan. Yang lain, saya percaya, masih menerima rawatan di Hospital Sungai Buloh. Syafaahumullah.

Siapa mampu menghalang takdir. Sebagai hamba-Nya, kita akur dan redha. Takziah buat ahli keluarga. Moga kalian tabah dengan dugaan ini.

Saya kenal Zul sejak di matrikulasi UIAM, Petaling Jaya. Arwah memang peramah. Apabila berdepan dengan masalah, raut wajah tetap tersenyum dan bersahaja. Beliau cukup disenangi ramai. Ini antara kelebihan yang ada pada arwah yang saya cukup cemburu. Ya Allah, cucurilah rahmat-Mu ke atas roh sahabat kami serta ibu dan bapanya. Amin.

Selasa, 7 April 2015

Apa Yang Diajar dalam Universiti Kehidupan

Jika semua  yang kita kehendaki terus kita MILIKI, dari mana kita belajar IKHLAS.

Jika semua yang kita impikan segera TERWUJUD, dari mana kita belajar SABAR.

Jika setiap do’a kita terus DIKABULKAN, bagaimana kita dapat belajar IKHTIAR.

Seorang yang dekat dengan ALLAH, bukan bererti tidak ada air mata.

Seorang yang TAAT kepada ALLAH, bukan bererti tidak ada KEKURANGAN.

Seorang yang TEKUN berdo’a, bukan bererti tidak ada masa masa SUSAH.

Redhalah atas semua keputusan ALLAH dalam hidup kita, kerana ALLAH Maha TAHU yang tepat dan TERBAIK bagi kita.

Ketika kerjamu tidak dihargai, maka saat itu kamu sedang belajar tentang KEIKHLASAN.

Ketika usahamu dinilai tidak penting, maka saat itu kamu sedang belajar tentang KESABARAN.

Ketika hatimu terluka sangat dalam, maka saat itu kamu sedang belajar tentang MEMAAFKAN.

Ketika kamu lelah dan merasa kecewa, maka saat itu kamu sedang belajar tentang KESUNGGUHAN.

Ketika kamu merasa sepi dan sendiri, maka saat itu kamu sedang belajar tentang KETANGGUHAN. 

Ketika kamu harus membayar biaya yang sebenarnya tidak perlu kau tanggung, maka saat itu kamu sedang belajar tentang KEMURAH – HATIAN.

Tetap semangat….

Jaga keikhlasan....

Tetap sabar….

Tetap tersenyum…..

Kerana kamu sedang menimba ilmu di UNIVERSITI KEHIDUPAN
ALLAH mengkehendaki kamu berada di “tempatmu” yang sekarang, bukan kerana “KEBETULAN”…

Orang yang HEBAT tidak dihasilkan melalui kemudahan, kesenangan, dan kenyamanan

MEREKA dibentuk melalui KESUKARAN, TENTANGAN & AIR MATA……

Ya Allah, kuatkan kami yang lemah ini untuk istiqomah di jalan-Mu hingga hujung hayat kami ... Amin, ya Allah.

[Sumber: WhatsApp]

Jumaat, 3 April 2015

Berhenti Mengeluh, Banyakkan Bersabar

Perkongsian yang diterima menerusi WhatsApp. Hari ini berkenaan ayat-ayat Al-Qur'an yang boleh kita semat dalam hati apabila mengeluh itu dan ini. Banyakkanlah bersabar. Sesungguhnya Allah itu bersama orang-orang yang sabar.

Ketika kita mengeluh:
“eeeiii, aku penat sangat..."
ALLAH menjawab:
(وَجَعَلْنَا نَوْمَكُمْ سُبَاتًا)

“ Dan KAMI jadikan tidurmu utk istirehat" (An Naba' : 9) 

Ketika kita mengeluh:
Beratnya dugaan ni, tak sanggup rasanya aku..."
ALLAH menjawab :
(لا يُكَلِّفُ اللَّهُ نَفْسًا إِلَّا وُسْعَهَا)

“ AKU tidak membebani seseorang, melainkan sesuai kesanggupan” (Al Baqarah : 286)

Ketika kita mengeluh :
Serabutnyaa..."
ALLAH menjawab :
( َالا بِذِكْرِ اللَّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ)

“ Hanya dgn mengingatku hati akan menjadi tenang” (Ar Ra'd : 28)

Ketika kita mengeluh:
“Apa yang aku buat ni semua sia-sia..."
ALLAH menjawab :
(فَمَنْ يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ خَيْرًا يَرَهُ)

"Siapa yg mengerjakan kebaikan sebesar biji zarah sekalipun, nescaya ia akan melihat balasannya ” (Al Zalzalah : 7)

Ketika kita mengeluh:
“ Tak dak sorang pun yang nak tolong aku..."
ALLAH menjawab:
(وَقَالَ رَبُّكُمُ ادْعُونِي أَسْتَجِبْ لَكُمْ)

“ Berdoalah (mintalah) kepadaKU, nescaya Aku kabulkan” (Al Ghafir : 60)

Ketika kita mengeluh :
“ Aku sedih sangat...”
ALLAH menjawab:
ِ (لا تَحْزَنْ إِنَّ اللَّهَ مَعَنَا ۖ )

“ Janganlah kamu berduka cita, sesungguhnya Allah beserta kita " (At Taubah : 40)