Sabtu, 9 Januari 2016

Anekdot Sang Kumbang Badak

Hairan aku melihat dirimu hai sang kumbang badak. Badanmu besar tapi bisa berterbangan di ruang udara. Apa agaknya andaian manusia ketika pertama kali menemuimu wahai sang kumbang?

"Mustahil boleh terbang!"

"Badannya besar, nak berjalan pun lembap!"

"Binatang ini, tanduk je dah besar. Boleh terbang? Jangan haraplah!"

Andai engkau peduli kata-kata mereka, mungkin saja engkau terguris. Kata mereka mungkin benar, mungkin tidak. Apa engkau kisah? Engkau pun tak faham. Dalam sekelip mata sahaja engkau melebarkan sayap lalu bingkas ke ruang udara lalu meninggalkan mereka dalam keadaan terlopong.

Aku mengambil hikmah terciptanya dirimu.